DewiRakhma^Psy Weblog

July 2, 2008

Analisis Logat Cinta Laura

Filed under: entertainment — Tags: , , , , , , — dewisang @ 12:12 am

This girl is been on the news for a while now. Dan dia semakin terkenal lagi karena quote-quotenya yang sangat…virtuoso. Pasti banyak sekali para pengguna internet dan email yang sudah banyak mendapat forward-an quote-quote terkenal Cinta. Quote Cinta ini seperti perlahan-lahan bisa menggantikan “kembali ke laptop”nya Tukul (waktu lagi ujan, seorang temen gua tau2 ngomong “ujan, becek, ga ada ojek…”). Bedanya, Cinta tidak perlu dengan sengaja membuat sebuah catchphrase. Karena setiap apa yang dia ucapkan di televisi nasional sudah merupakan cathcphrase tersendiri. Karena setiap apa yg dia ucapkan adalah hal yang membuat tertawa (in a bad way, cinta.).Sebenernya apa sih yang membuat Cinta Laura menjadi seperti ini? Sure, dia masih ABG. Dia masih norak. Tapi adek gua dan temen2nya yang masih ABG aja ga senorak itu kok. Trus kenapa ya?
Temen-temen gua bilang didikan nyokapnya. Nah, ini baru bagus. Sadar atau tidak sadar, seorang anak itu dibentuk dari ajaran orang tuanya..
Dalam kasus Cinta, nyokapnya, karena sepertinya nyokapnya yg ngintilin dia kemanapun dia pergi. Cinta Laura masih ABG. Dia belum tahu betul apa yang terbaik untuk dirinya. Dia belum tahu apa itu keren dan bagaimana membedakannya dengan kenorakkan tingkat tinggi. Dalam hal ini, dia mengira bahwa orang ngomong indonesia dengan logat bule itu keren. Dia ga tau kalo banyak sekali orang yg merinding dan pengen ketawa kalo liat orang bule ngomong indo. Ditambah lagi, kita semua tau logatnya palsu.

Tau darimana? Sedih untuk bilangnya, tapi kita bisa liat dari sinetronnya.. Dia ngomong dialog bahasa indonesia dengan sangaaaaaat lancar. Bandingin sama si cantik-luar- biasa Mariana Renata. Mariana juga lama bgt nih tinggal di luar dan bahasa indonya sudah mulai tercemar. Tapi, tercemarnya secara otentik! Liat di Janji Joni. Mariana bener-bener berusaha ngomong bahasa indo, tapi logatnya memang sudah tercemar. Sekali lagi, secara otentik. Trus liat lagi mantan presiden kita, B.J. Habibie. Nah, dia harus selalu ngomong indonesia, karena dia adalah salah satu tokoh penting di Indo. Tapi, dapat kita lihat bahwa bahasa indonesianya sudah tercemar bahasa Jerman. Ketika dia harus bilang “wakil”, secara reflek dia akan mengucapkannya “vvakil”.
Tapi Cinta Laura? Kita tahu dia bisa ngomong indo men. Dia ngga bener-bener ngga bisa ngomong indo dengan lancar. She’s faking it. Kenapa dia sampai seperti ini? Gua setuju dengan teman-teman gua, nyokapnya. Gua ngomong gini bukan tanpa bukti juga. Ada beberapa hal dari quote-quote Cinta Laura yang membuktikan bahwa nyokapnya tidak mendidiknya dengan benar.


Mari kita analisa bersama. “dari kecil papa sudah punya banyak mobil. waktu di German kita punya 5 mobil tapi karena garagenya tidak cukup jadi papa menjual mobil-mobil itu tinggal 2. tapi aku paling suka yang Audi A4….” Sebelum mulai menganalisa quote yang satu ini, gua ga tau yg mengutip ini salah tulis ato ngga ya. Tapi di atas dikatakan bahwa “dari kecil papa sudah punya banyak mobil.”. Dari kecil papanya sudah punya banyak mobil? apa artinya ini? Dari kecil bapaknya udah bisa beli mobil sendiri? atau bapaknya keturunan orang sangat kaya sehingga dari kecil ia sudah berlimpah mobil? either way, it’s good. Bapak gua cuma punya 2 mobil dari dulu. Tapi mungkin maksud sebenarnya dari quote di atas adalah bahwa dari Cinta kecil, bapaknya sudah punya banyak mobil. Dia punya 5 dan dijual sampe tinggal 2 karena garage-nya tidak cukup. Menyadari sesuatu kah di sini? Orang jual mobil karena garasinya ga cukup. hmm. Pertama-tama ya Cinta, kalo orang pinter mau beli mobil nih, kalo dia tau garasi rumahnya ga bakal cukup, dia ga bakal beli mobil banyak-banyak. Dan kalo emang orangnya kaya, dia bakal beli rumah dengan garasi yg muat 5 mobil dulu, baru beli mobil sebanyak 5 buah. Dan lagi, kok bisa nyadarnya belakangan kalo garasi rumah ga cukup?
jadi mungkin scene-nya seperti ini:

Papa : Mah, aku baru beli mobil baru (dalam bahasa jerman tentunya)

Mama : Hah? beli lagi? garasinya kan udah ga cukup? (dalam bahasa jerman berlogat indonesia ?)

Papa : oh iya ya? ya udah, jual aja deh.

Gitu? oh man…this is so non-sensical. Satu hal yang masuk akal yah Cinta, karir Papa menurun. Dia ga punya cukup banyak uang untuk bayar pajak 5 mobil mu ditambah rumah yang garasinya cuma muat 2 itu. Jadi papa harus jual 3 mobil dan kamu harus balik ke indonesia. dan kamu harus kerja dan memanfaatkan potensi fisikmu itu.

 

” Bahasa Indonesia saya buruk sekali, jadi Cinta will be going to Australia to improve Bahasa Indonesia Cinta “ Nah, ini adalah favorit gua. Belajar bahasa indonesia di australia . Hebat ya? Dia emang beda sendiri. independen. Temen-temen gua pergi ke aussie buat belajar sesuatu dalam bahasa inggris. Mereka harus ngomong bahasa inggris di sana . Tapi Cinta Laura? Dia malah ke aussie buat belajar bahasa indonesia meeen. Emang indonesia sebagai negara yang bahasa utamanya bahasa indonesia adalah tempat yang sangat buruk untuk belajar bahasa indonesia . Mama selalu bilang kan , belajar lah bahasa di negara yang bahasa utamanya bukan bahasa yang mau kamu pelajari. Shiiit. Berarti gua harus ke Cina buat belajar bahasa russia , ke arab buat belajarbahasa jepang, dan mungkin ke inggris buat belajar bahasa jawa?
berarti konsep belajar bahasa gua selama ini salah dong ya? damn. terima kasih Cinta, untuk mengajari gua konsep yg benar.


“Aku pengen ke America atau ke England kalau udah masuk ke university. Kalau di England pengen ke Oxford , kalau di America pengen ke Harvard atau Yale atau Princeton “ No, Cinta. Please. Kali ini gua serius ya, demi kebaikan lo. Pertama-tama Oxford , Harvard, Yale, dan Princeton itu adalah universitasnya orang-orang pinter Cinta. Bener-bener pinter. Mereka taulah harus belajar bahasa dimana. Kalo mereka emang pengen belajar bahasa indonesia dengan serius dan pengen lancar dan cepet bisa, mereka tau kalo mereka harus ke indonesia .


Jadi yah…elo ngerti lah maksud gua. Bukannya gua bilang kalo elo ngga tau harus belajar bahasa dimana, tapi kan …ya elo tau lah maksud gua.
Dan lagi, supaya elo ga kaget ya Cinta, di Amerika dan England , mereka bicara pake bahasa inggris, bukan indonesia . supaya elo ga kaget aja…kalo elo jadi kuliah di sana .


Jadi yah, kesimpulan dari analisa kali ini…sepertinya dia memang hanya menuruti apa kata nyokapnya.
Dengan cara sosialis/komunis, yaitu tanpa bertanya sama sekali dimana logikanya. Untuk seorang anak yg merasa kebule-bulean, dia jelas sangat tidak kritis. Anak-anak bule lebih kecil dari elo jauh lebih kritis cin daripada elo. Jadi yah…face it Cin. elo orang indonesia . Dan logat lo sama sekali ga keren.


 

 

Februari 21, 2008 oleh jerryhadiprojo
Cordially,

 

10 Comments »

  1. Pertamax!
    Panjang juga tulisannya. Yg penting amanin dulu ah…
    H2C pertamax ga ya?

    dewisang,
    H2C maksudnya apa ya..gw kagak ngarti, (lemot ya)

    Comment by ipk4cumlaude — July 3, 2008 @ 2:20 am

  2. Busyet!!! Fontnya segede-gede GABAN begini!
    Apa yg terjadi kalau kamu ketemu si Cinta di mol? Bisa disemprot abis dia sama Dewi nih! Terus si Cinta bilang, “Ngga ada ujan, kok becek!” Hehehee…16x

    dewisang,
    iya biarin aja ntar klo ktemu biar kena semprot. tulisannya gede ya, males nulis sih, kemarin tinggal copy-paste dari imel temen

    Comment by ipk4cumlaude — July 3, 2008 @ 2:34 am

  3. Masa kamyu ga tau what does H2C stand for? Cape deh, ga ada becak ga ada ojek, H2C itu Harap-Harap Cemas gitu lo mbaaa…

    Comment by ipk4cumlaude — July 5, 2008 @ 11:13 am

  4. tulisan lu keren…
    lu uda tau dan telah sadar bahwa ada sesosok public figure yg justru menjual kelemahannya dalam bhs Indo. (trlepas itu disengaja ato gak)..
    klopun ini adalah hasil rekayasa oleh emaknya…yaah…mgkn nyokapnya tau mana yg terbaik buat anaknya..terbaik buat dapet duit juga…
    ya mgkin ini senjata ekonomi buat nyokapnya..

    tapi…
    sebenranya…cinta..sbg lingual trendsetter dadakan..juga memiliki dampak positif jg lo…
    gw gak menutup mata bahwa..bahwa temen2 gw yg udah mulai sadar akan pentingnya bahsa inggris…
    paling tidak,,akan bnyk yg akan lebih serius menggunakan bhs inggris..baik lisan mopun gak..
    malah gw berharap..”cinta knp lw make campuran bahas inggris sie..coba lw make deutsch ajah..waaah..kykanya lebih seru tuh..”

    dan…sebenarnya…dari penyampaian tulisan lu, lu juga ada kemiripan dengan adek cinta…nyambung?
    dalam tulisan lu..(dan termasuk balesan gw ini) sering kali menggunakan campuran kata-kata inggris..
    so d point goes…artnya lu dan gw jg sama dengan tingkah laki cinta..cuman bedanya dia via oral, lu via tulisan..
    okeeeh…

    dewisang,
    okeh deh, tp itu bukan tulisan gw lagi…cuman gw setuju juga ma yg nulis..ga’ suka bgt ma makhluk ini. he..he..sama aja ya…

    Comment by ale — July 5, 2008 @ 4:52 pm

  5. salam kenal, terima kasih sudah mampir ke blog saya tempo hari🙂

    sepenuhnya saya setuju dengan tulisan diatas, dan saya rasa analisa nya bagus sekali..

    terus terang, saya ga terlalu ngefans ataupun kenal sama cinta laura ini, selain pernah sesekali liat sinetron nya waktu makan di warung😀, atau waktu muncul sesekali di infotainment

    tp saya merasa kasian juga, dia menjadi objek olok2an orang dan dia seperti ga menyadari nya (atau kan emang sengaja ga sadar?)

    dan saya cukup terkejut waku tau kalau dia masih sedemikian muda nya, setelah saya menonton sinetronnya saya mengira dia berumur setidaknya 18an..

    dewisang,
    iya tuh anak emang tampang tuir, sama ky yg lainnya. ak ga’ suka bgt.

    Comment by shunichirou — July 16, 2008 @ 2:03 am

  6. Fenomena Cinta Laura semakin mempercepat hilangnya identitas kepribadian generasi muda Indonesia… Prihatin…😦

    Sebagai guru dan pemerhati pendidikan anak, saya mengajak para guru untuk konsern pada penanaman nilai2 luhur budaya bangsa kita. Prinsip kita yg kuno mesti selalu ditanamkan, yaitu: “raihlah cita-cita setinggi langit, tapi jangan lupa kakimu tetap berpihak di bumi”. Seorang anak Indonesia haruslah memiliki pengetahuan yang mendunia, tapi bukan berarti membuatnya melupakan budayanya sendiri.

    Apa yang bisa kita lakukan? Mudah saja, mulailah dengan menggunakan Bahasa Indonesia yang baik di blog kita, tanpa harus sok-sok berbahasa asing supaya kelihatan keren…

    Maaf…
    http://surauinyiak.wordpress.com

    dewisang,
    ok…sepakat. Kita harus meng-internasionalkan Indonesia

    Comment by vizon — July 17, 2008 @ 5:17 am

  7. dimana mana dia selalu dihujat.apalagi diinternet,coba kalian buka youtube .bueh byk bangett video dia dengan logat yang dipaksain itu .hha .harusnya sadar dan merubah diri kalo dia gamau dihina orang …

    dewisang,
    kayanya dia ga’ pernah ngaca, terlalu bangga sama kekurangannya, ga’ papa klo ga’ terkenal lha dia kapan aja muncul, bikin eneg…kebanyakan artis kan gitu, attitude nya buruk. Dah tau salah tapi ga’ mau disalahin, nunggu pemerintah yg turun tangan. Kya si Dewi Persik, baru nyadar dan merendah setelah ditegur Menpora Adyaksa Dault. Orang2 awam ga’ dianggep ma dia….

    Comment by sisca — July 30, 2008 @ 6:52 am

  8. Hi!!! I’m from singapore n currently an undergraduate in Singapore institute of mananement-UNI of london. Upon entering this institution, i realized that indonesians are the best. Recently… a large no. indonesians in my school obtained an extremenly excellent results(first class honours) despite their weakness in english. I am very proud of them. Well!! singaporean students called them the brilliant ones as singapore education system itself is very competitive. Others able to make it to NUS(the first class uni locally n internationally. This shows that Indonesians are well educated( i mean those who can afford to study overseas). These indonesians doesn’t sounds like cinta laura. They are not arrogant like cinta n yet they are smart. I was quite surprised when she mentioned ‘aku pingin ke harvard,yale, princeton n oxford’. Even s,pore senior prime minister mr lee kuan yew..the most dilligent man in s,pore studied in oxford but nt harvard. She keeps saying education is no. 1 n why the hell is she still acting?? oh ya…she studied in jakarta international school?? Singapore neighbourhood schools are better than any international school in asia, My own bestfriend is a teacher in Australian international school s,pore n she keeps saying these expatriate’s offsprings are useless. It took her days to complete 1 math topic.But, in terms of language they are able to score well. Indonesians!!! stop paying attention to her. Be proud of your own countrymen especially the dilligent ones. Ignore cinta laura. There is nothing she can offer to the country. Once she is sick n tired of indonesia..Germany here she comes!!!!

    peace

    dewisang said,
    Indonesian are dilligent students..yes i think so. U know Cinta Laura…wow i really surprised….i agree with u, we must stop pay for her…yes 1000% she is sick….we have many person that better than her.txs guys.succes for you n warm regard from Indonesia

    Comment by megat — August 9, 2008 @ 1:33 pm

  9. So, that’s why I do agree for stop paying attention to this munafik chic! She should attend the class at Bani Hasyim heheheehe.

    dewisang said,
    ya neh, perlu di sekolahkan lagi emang….makasi Mbk Laras

    Comment by Larasati Baktiantoro — September 7, 2008 @ 10:04 am

  10. To cinta laura,u don’t pretend!we’re all knows that u just want 2 draw attention!

    Comment by Siska(s'pore) — May 14, 2009 @ 12:03 am


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: