DewiRakhma^Psy Weblog

October 19, 2008

Anak dan Henpon

Filed under: pendidikan — Tags: , — dewisang @ 1:09 am

Lebaran baru saja berlalu. Paling seneng adalah anak-anak, mereka menghitung2 berapa pendapatanku selama lebaran. Anak kecil, meskipun buta ma jumlahnya berapa, tp pasti tau klo Ibunya tiba-tiba ngambil selembar buat beli terasi dan pastinya ga’ bisa dibo’ongin. Rata-rata sih dapet 150.000-200.000. Dan angan2 mereka ini, anak-anak kampung, bukan beli buku, tas, ato perlengkapan sekolah, tapi HAPE. Ini menarik sekali. Putri (7th), dapet 150 ribu, nangis ampe teriak-teriak minta uangnya dibeliin hape. Akhirnya Bpk-nya ke pasar beli hape, asal bisa dipake katanya. Apa iri sama kakaknya yang SMP Kls I yang punya hp? ga’ tau juga. Afif, kelas 5 (pernah ga’ naik 1 kali); Yovie, kelas 2 (mungkin klo naik terus dah kelas 6), Fandi (kls5, klo naik juga kelas 6), mereka berbondong-bondong ke pasar, ada yang jalan kaki juga, jaraknya 3 kilo, klo pulang pergi berarti 6 kilo, jalan kaki, klo berangkatnya masih enak, jalan turun, nah pulangnya ini jalanan nanjak terus. Eh, ternyata pulang ga’ dapet hape. Ga’ tau gimana n dimana kali ya…mereka bermodal nekat. Tanpa pengetahuan, karena 1 alasan, kepengen. Akhirnya, Fandi beli punya Ibunya, Nokia 2100 seharga 75 rb, Afif punya tetangga, 125 rb, Yovie juga dapet. Barusan, pagi-pagi, ibunya Afif yang rumahnya nempel dengan rumahku, sudah marah-marah, kayanya bilang ma Pakdenya, aku denger, kan deket…he..he…”Duh Afif iku, pulsa rong puluh ewu ga’ sampe’ seminggu entek, digawe opo se..”. Ga’ tau Pak Denya bilang apa, terus ibunya bilang lagi “waduh, yo ga’ kiro, kate telpon ambek sopo, wong sek kelas limo”. “ Aduh, Afif ini, pulsa 20 rb ga’ ada seminggu udah habis, buat apa se”….” ya ga’ mungkin, mau telp sama sapa, orang masih kelas 5″. Udah tau gitu kenapa dulu diijinin. Padahal bpknya ga’ kerja, ibunya jualan apa aja, yang bisa dijual.

ada kebiasaan baru di kampungku, ya itu hape benar-benar jadi barang wajib, seiring dengan makin maraknya bisnis pulsa. Yang lucu, ada juga yang buat beli pulsa mereka rela menjual ayam. Astagfirloh….padahal buat makan kadang ga’ ada. Mereka lebih memilih untuk membeli sepeda motor, rumah bagus, isinya lengkap, tapi untuk sekolahin anaknya??? nanti dulu…Alasanya ga’ punya duit. Ga’ nyambung blas kan, mereka mampu beli ini itu yang ga’ penting, tp untuk biaya sekolah, eman. Tugas berat ini, bagaimana membuat mereka melek pendidikan, sadar bahwa pendidikan itu penting. Anak-anak SD dikampungku hampir semua bisa naik motor, cuma aku kali yang udah tua tp ga’ bisa naik motor. Jadi, klo sore anak2 kecil itu bergaya dengan motor dan tidak ketinggalan rokok di tangannya. Benci banget…..liat kaya gini. Nak, nak kamu itu tau apa tentang hidup, gayanya udah ga’ ketulungan. INi pastinya hasil dari didikan orang tua yang salah. Mereka mengajarkan kehidupan yang enak tanpa usaha, mereka dimanjakan dengan harta, hidup cuma unutk gaya2an. Motor dikasi, hape dikasi, tanpa berfikir manfaat dna akibatnya. heh…..semoga Alloh membuka hati-hati ini deh….

Diliat aja, kira2 kebiasaan ini berlangsung berapa lama….menarik untuk diteliti kaya’nya.

Lebaran kemarin semua keluarga kumpul. Ponakanku ada 5. Tapi yg kuceritakan neh yang Jkt (Ica) vs kampung (Ria n Ilham). Yang menarik, terdapat perbedaan kegemaran yang mecolok. Si Jakarta, begitu bangun, ga’ pake cuci muka langsung main. Bedanya, ko dah kembali ke rumah, masuk si Ria pasti pegang handpone, punya siapa aja wis, yang ada. Apalagi kemarin pas dateng semua, 6 orang, rata2 punya 2, jadi kaya’ konter hape. Klo ga’ ngegame ya mainin ringtone, bukan cuma Ria, si ILham (5 th) juga gitu. Mereka lebih tertarik sama henpon klo ga’ nonton tivi, main komputer, PS. Pasif bgt kan. Dan aku ga’ suka dengan kebiasaan begini. Aku lebih suka anak2 m ain di alam, sosialisasi sama temen, main lumpur, kotor2, jatuh, item, wis ga’ masalah, itu yang penting. Sari bermain dia akan belajar byk hal. Klo Ica, memilih monopoli, ko ga’ makan, klo ga’ ke sungai. Ini bedanya. Yang aku soroti hape. Kenapa ya?? apa karena di kota dah sering pegang elektronik dan sering main, tp disana sama juga dia suka main sama temen. Ria ampe sekarang tertarik bgt ma hape dan minta dibeliin hape, kenapa?? tp, untungnya ga’ sampe rewel kaya yang lain.

3 Comments »

  1. aduuuuuuuuuuuuuuh Dewiiii kok sampe segitunya ya? Di sini malah lagi mau dilarang anak SD punya HP. Anak Indonesia yang sekolah di SRI sini, setiap pagi harus kumpulin HP di kantor guru, dan baru boleh ambil kalau pulang sekolah.

    Kayaknya fenomena sepeda motor, atau HP, atau nanti misalnya ada sesuatu yang sednag ngetrend lalu sampai anak umur 7 tahun merengek…hmmm ini kayaknya budaya KARBIT yang dipelihara. Instant sih masih bagus, KARBIT itu cepet tapi dalamnya belum matang. judule MAKSAAAAA. cepet-cepet dibuang aja tuh kebudayaan kayak gitu. Prihatin sekali …apa jadinya negaraku kalau anak umur 7 tahun aja minta hp dan lagi keluarganya maksa memenuhi…. padahal ekonomi keluarga kembang kempis.
    Nanti nanti, makan sehari sekali juga ngga papa, yg pneting bisa kirim sms ke indonedia idol.
    Ffhhhh lemes deh…. sedih…
    EM

    dewisang,
    yah……sepertinya bakal seperti itu, rela aja ga’ makan asal bisa bergaya dengan barang2 yg ga’ jelas kegunaannya

    Comment by Ikkyu_san — October 19, 2008 @ 4:28 am

  2. Memang di negara kita ni bnyak segala sesuatunya jadi serba terbalik skrang ni, pendidikan yang primer diabaikan yang kebutuhan accessories yg berbau teknologi yg sifatnya tersier (tergantung dr yg menggunakan sich) jadi diutamakan, yang jelas jika ingin situasi ni segera berubah tentunya perubahan itu harus dimulai dari lingkungan keluarga dgn memberi pengertian pada anak ato ponakan mungkin, tentunya dg kesabaran, aq ndri aj msih prlu ksabaran tuk kasi pengertian ma ponakanku yg klas 6 SD sring terbawa arus pengen punya HP canggih kyk bbrp tmannya, tentunya klo Bu Guru bisa lebih sabar kali kasi pengertian ma ponakan ato ma murid2nya. Mga aja tren kyk gini ga berlangsung lama.

    dewisang,
    semoga…..

    Comment by riva — October 19, 2008 @ 3:48 pm

  3. Dewi Psy …
    hhhmmm ini betul sekali …
    sebetulnya agak mengkhawatirkan ya …
    anak sekecil itu sudah “nggetu” sendirian dengan gadgetnya …
    tidak maen keluar … tidak bersosialisasi …
    tidak ketawa – ketiwi sama temannya …

    Cheers

    dewi untuk Om,
    iya nih om…aduuuuuuuuuuuuuh….kayanya orang yg pada tua2 bersyukur dilahirkan jaman dulu ya.ketika bumi ini masih tenang, ga’ byk ‘ancaman’. ga’ panas kaya’ sekarang, ga’ pelu program STOP GLOBAL WARMING, say no to drugs, pke kondom, TV musti dibatasi karena sinetron yg super duper aneh bin norak, penyakit aneh2 bermunculan, AIDS makin dekat, ya… Alloh….

    Comment by nh18 — October 20, 2008 @ 4:21 am


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: