DewiRakhma^Psy Weblog

October 26, 2008

Go Green Indonesia!!

terinspirasi tulisan Mang Kumlod dan Mbk Imel.

Dari dulu aku pengen nulis tentang ini, tp baru mood sekarang.Malang bukan lagi kota dingin, panassssssss banget, bukan kota Bunga, bukan kota pendidikan, tapi kota ruko. Liat aja di sepanjang jalan sekarang isinya ruko. Mulai beranjak jadi kota besar kayanya, perumahan makin banyak, Mall dimana-mana–meski aku suka belanja, tp usaha untuk mengurangi dampaknya mesti dilakukan juga.  Sekarang dah musim ujan, dan bukan cum aJakarta yg banjir, di Kota Malang juga banjir, karena yang bikin bangunan ga’ mikir penyerapan airnya gmn, pemerintah sendiri juga ijinnya mudah banget….aku ada beberapa usul buat lingkungan….

1. Buang sampah di tempatnya, waduh kesadaran untuk ini masih menyedihkan. Abis makan permen, dibuang, haduh benci banget. Mbok ditaruh saku dulu, ato tas. Klo dikasi tau pasti bilangnya “halah, satu aja lho..’. apalagi klo ada yg bilang “biar aja, ntar juga ada yg sapu, klo ga’ ada sampah mereka ga’ ada kerjaan dong” wihhh…..ne orang pengen gw cekik aja. biasanya aku yang nyumbangin tasku buat sampah, si Ana tuh masih bandel juga orangnya. Lebih bagus lagi di tempat umum ada 2 macem tempat sampah, kering dan basah. Di Malang aku liat cuma di sekitar Balai Kota, di tempat lain mana ada?? di Jepang???dah jauhhhh meninggalkan Indonesia dalam hal kepedulian kepada lingkungan, iri banget…Sekarang  dah berlaku memisahkan tutup botol minuman berdasarkan bahan dasarnya. Ini tulisan MBk Imel yg tinggal di Jepang. Kalau dulu tinggal memilah dengan sampah dapur+ kertas sebagai sampah terbakar, kemudian botol, kaleng terpisah, dan yang lainnya yang tidak terbakar bisa dijadikan satu sebagai sampah tidak terbakar. Sudah terbiasa dengan pemilahan begitu sejak saya datang di Jepang sini tahun 1992…. Tapi ternyata sekarang ada penambahan pemilahan lagi yang lebih mendetil. Botol plastik harus dipisah tersendiri untuk didaur ulang, Dan tutupnya yang berbahan plastik (dengan lambang segitiga) itu harus dibuang bersama sampah plastik lainnya. Bahan aluminium dipisah juga supaya bisa didaur ulang,

tau tidak saudara2 untuk apa itu semua? Dan gerakan mengumpulkan tutup botol plastik ini bertujuan untuk memberikan VAKSIN kepada anak-anak di negara berkembang. Katanya biaya vaksin polio seorang anak adalah 20 yen. Nilai itu sama dengan 800 tutup botol plastik. Ya tutupnya saja loh. Katanya 400 biji tutup botol plastik itu berharga 10 yen. Itu jika dikumpulkan, sedangkan jika kita buang begitu saja menjadi sampah maka akan menghasilkan 3150 gram CO2. Tanpa kita keluar uang, hanya mengumpulkan saja…. kita dapat membantu perkembangan anak-anak di dunia ketiga. Betapa mulia kegiatan ini. Memang saya tahu bahwa pet botol (botol plastik) yang dikumpulkan itu bisa didaur-ulang menjadi karpet, baju atau bahkan botol yang baru. Juga kaleng-kaleng alumunium itu bisa didaur-ulang lagi. Demikian juga dengan botol kaca…. Tapi saya sempat tertegun waktu membaca di sebuah iklan di bus atau kereta (saya lupa) tentang sebuah yayasan yang mengumpulkan tutup botol plastik…. Menurut penjelasannya di web, tutup botol plastik yang terkumpulkan itu akan “dijual” ke pabrik dan dengan uang hasil penjualan akan dibelikan vaksin-vaksin yang akan dikirim ke negara ketiga.

wow segitu pedulinya Jepang sama sesama. malu ga’ kita? mungkin Indonesia termasuk negara bekembang yang disumbang ya???

2. BIke To work

Kapan ada hari bersepada di Malang ya….saatnya kita ikut kampanye Go Green Indonesia, yang dampaknya bukan cuma di Indonesia pastinya, tapi juga dunia, STOP GLOBAL WARMING. Ada satu hari kantor yang wajib ga’ boleh bawa kendaraan bermotor, ato mobil, wajib jalan kaki, ato by bike. yang rumahnya jauh bolehlah, tapi radius 300 m wajib jalan kaki. Yang rumahnya deket tuh mending jalan kaki aja, lumayan ga’ nyumbang CO2 buat udara kan….

3. STOP ROKOK

Aku benci banget ama asap rokok, untungnya apa coba, dah bikin sakit diri sendiri, orang lain juga. Klo yg rugi diri sendiri gpp, lha ini bikin orang lain mati juga. Puasa aja masih ada orang2 yg dengan seenaknya merokok. Aku ada cerita, pas hari ke-2 lebaran aku pergi rekreasi ma sodara2, padahal tempatnya sangat luas, tapi rasanya ga’ bisa bernafaa karena setiap orang pada merokok, gila…aku sampe lari2 cari tempat yg ga’ ada orang merokoknya. Yang parah lagi, orang Indonesia itu buta aksara memang, di RSpun yang harusnya ga’ perlu ada tulisan DILARANG MEROKOK, ini udah dikasih, tapi masih aja merokok. Masya Alloh….EGOIS bangettt. Pas opname di RS dulu aku di kamar dan aku bau rokok, ibu aku suurh kasih tau orang itu. Ibu keluar, menutup jendela, terus balik lagi, dan aku mash bau. ku tanya “sopo sing ngrokok”, katanya sodaranya temen sekamarku, sepertinya ibuku ga’ berani ngomong. Aku langsung turun dari bed, keluar sendiri, dan aku bilang. “Pak, tolong rokoknya, saya sakit”. Gondok banget aku, bete….gila ya……

Di luar negeri pengusaha rokok mulai gulung tikar, tp tidak di Indonesia, orang2 terkaya adalah pemilik perusahaan rokok. Merokok berarti ya menyumbanag mereka2 jadi kaya…Kita juga mengurangi impor alat2 medis dari Amerika lho klo ga’ ngrokok, karena nanti klo sakit jantung,  kanker paru2 tetep alat2nya harus di datengin dari Amerika. Di rumahku tinggal Bokap yg merokok, 3 orang Masku ga’ ada yg merokok, hebat! puasa padahl bisa lho ga’ ngrokok, kenapa sekarang dilanjutin ya…Aneh.

4. Stop Plastik

di sekolah2 harusnya tidak menyediakan plastik, lumayan kanmengurangi sampah, apalgi anak2 ini abis makan buangnya seenaknya. BIar mereka bawa gelas dari rumah, klo beli minum pke gelas dan dicuci, bisa dipake’ lagi. Lagian makanan yang ditaruh plastik bisa berbahaya buat tubuh…di tivi ada tuh liputannya. Terus klo ke pasar mending bawa tas sendiri. Aku klo barang yg bisa masuk tas, aku ga’ mau dikasi plastik, misal kosmetik, ato apalah, aku bilang ‘ga’ usah plastik mbk”. Ada yg mau. tp ada juga ngotot ngasih, katanya klo beli itu harus dibungkus karena ntar klo nikah takut ga’ dikasih apa gitu, lupa.

Nah ini pertanyaanku, botol kosmetik itu diapain ya, ini aku kumpulin terus, ampe banyak, aku solanya bingung mau diapain, kaya’ bedak, hand body, cologne, pembersih, haduh…..bingung….

ada usul lain??? biar bumi kita ini ga’ makin rusak. karena bencana itu yang bikin adalah manusia. manusia yang membuat kerusakan di muka bumi, tapi mereka tidak merasa, (Q.S Al Baqarah 11-12).

24 Comments »

  1. mulai dari yang kecil dulu dewi…
    karena kamu tidka bisa merubah tatanan yang sudah ada dalam sekejab
    nanti kita pikir sama-sama ya

    tabik
    EM

    dewisang to My Sist,
    oke Sist….pelan2 n dimulai dari dari yg paling kecil….tengkyu…mmuah

    Comment by Ikkyu_san — October 26, 2008 @ 2:44 pm

  2. Haloooo. Setahuku sudah banyak tempat sampah kering-basah di malang. Coba deh jalan jalan lebih sering di seluruh kota malang.

    dewisang,
    ya di pusat kota dowang yg ada…coba di Dinoyo, Galunggung, Jl. Jakarta, Bromo, ….apalagi Kabupaten…padahal kan gerakan ini ga’ cuman di kota but around the world….

    Comment by Azkaria — October 26, 2008 @ 10:15 pm

  3. bener kata ikkyu…
    tetep kampanye mengenai tema2 tadi, tapi sasarannya anak2.
    nggak berhasil sekarang, tapi untuk jangka panjang aku yakin ada hasilnya.
    asal istiqomah ya…

    dewisang,
    insya Alloh….ayo sama2 kita bikin bumi ini nyaman lagi…

    Comment by goenoeng — October 27, 2008 @ 10:11 am

  4. SETUJUUU…STOP GLOBAL WARMING!

    dewisang,
    OKEHHH

    Comment by Kenyo — October 27, 2008 @ 10:25 am

  5. Waduh… ada rokok juga ya. Yang ini-ni..
    Keknya harus banyak disediain smoking area buat para perokok.

    nebeng posting;
    http://learningrevolution.wordpress.com/2008/04/20/save-our-planet-75-cara-menyelamatkan-bumi/

    dewisang,
    yup…smoking area…setuju. semoga aja ga’ kaya biasanya, orang Indonesia kan paling pinter bikin alesan. dah dikasi alesannya macem2, didenda juga byk alesan..tp, gpp usaha..usaha..daripada di angkot..ato public area..rese’

    Comment by namakuananda — October 27, 2008 @ 5:42 pm

  6. Aku ?
    Nanem tanaman di pot …
    Yang banyak …

    Save our planet …

    dewisang,
    iya om..apalagi di Jkt..aku sih masih tinggal di gunung, tp bokap juga suka nanem2..bungaku banyakkk sekali..ntar klo ke mlg mampir ya Ommm

    Comment by nh18 — October 27, 2008 @ 5:51 pm

  7. Gue: ga mau pake aksesoris murahan like anting2,gelang,tas dari plastik tuk minimalisir produk plastik. Hindari pewarna murahan dari cat rambut,cat kuku. Beli barang branded daripada murah tp ga’ awet dan menumpuk.Pake’ botol tupperware dg air masak sndri

    dewisang,
    oke…boleh ditiru tuh..aku juga bawa air mateng dari rumah okey…okey..

    Comment by SOFIA — October 28, 2008 @ 11:42 am

  8. Ha?! D E W I ?! akhirnya gua menemukan lo. dimanapun gua pasti tau lo walo cuma gua liatin. kurang kerjaan memang choi,tapi gak masalah demi lo dew,sumprit abizz!!!!!!! 4 nov minta kado apa???? Gua anter sampe depan pintu mau? Lo pasti surprise!!!!!

    dewisang,
    HAH….siapa neh..teroris……haduh jangan bikin gue jantungan dong……..ampuuun, jangan ya…

    Comment by A MAN — October 28, 2008 @ 8:40 pm

  9. ayo mari kita sukseskan program ini!😀

    btw d kost anak2 pada kurang punya kesadaran…

    masa pergi kuliah kamar lampu masih nyala, dengan komputer dan musik nyala pula.. kadang seharian, hiks.. mau aku matiin juga ga enak..

    boros energi kan juga merusak alam ya…

    dewisang,
    iya di kelas juga..dah siang, tp lampu masih dinyalain, aku tanya katnaya kurang terang..yah..udah deh..mau gmn lagi daripada rame..yg penitng aku dah ingetin…

    Comment by shun — October 29, 2008 @ 12:24 pm

  10. Blog yg curhat banget bow. Lifestory. Lucu tapi neng, anaknya lucu jg ga ya? Gue suka! Selamat menulis terus neng.

    dewisang,
    iya.emang bisanya nulisnya begini, ALhamdulillah klo suka…lucu suka ngambil ahti aku, biar ga’ dimarai…bikin kangen tuh mereka2 ini, kemairn malah aku dikasi kado, ada tulisannya BU DEwi, KIta semua sayang BU Dewi…padahal baru 2 minmggu, itupun mulai jam 10.30, jam 12 mereka pulang..hik..hik..jadi terharu..ada2 aja anak2 ini….

    Comment by Jacki — October 29, 2008 @ 1:47 pm

  11. ikut go green ya mbak. Saya jg turut berdoa untuk mbak Dewi.

    dewisang buat mas Andri,
    makasi byk doanya Mas…mas ini misterius….tp, baik

    Comment by aseagullflap — October 29, 2008 @ 5:28 pm

  12. mulai dari diri sendiri………hijaukan pekarangan rumahnya🙂

    salam kenal🙂

    dewisang,
    pekaranganku??mmm..masih hijau…orang rmhku di kampung….
    salam kenla juga, tengkyu for coming.dateng lagi ya..

    Comment by Alex — October 30, 2008 @ 1:59 pm

  13. Yaiyalah! Kalau buka identitas nanti calon suami Dewi nyariin gua. Fhuih,berabe! Cukup jadi pengagum rahasia dah! Kecuali kandidat pertama gugur,kasih daahh! Hwaa!

    dewisang said,
    ga’ lah, janur kuning belum melengkung kok, tenang aja, jaman demokratis kok, lha katanya besok kasih surprise di depan pintu..ga’ jadi dong…

    Comment by Jacki — November 1, 2008 @ 11:37 am

  14. Sayang ya Makobu (Malang Kota Bunga) hanyalah jargon. Supuluh tahun yg lalu, waktu saya mau ke Malang saya membayangkan keindahan bunga2 di tengah kota. Tetapi, setalah keliling kota jarang ada bunga. Biar menjadi Makobu beneran, saya usul tiap warga Malang yg ulang tahun ia menanam bunga di pinggir jalan… Semoga ada yang peduli. Mau? Salam kenal, mbak Dewi.

    dewisang,
    boleh juga, tp klo di kota ya di depan rumah kali ya…klo diinggir jalan apa boleh….
    salam kenla juga, terima kasih…

    Comment by kajiankomunikasi — November 2, 2008 @ 12:00 pm

  15. 4 bulan aq di ibukota.sampah,asap rokok,alam yg hijau,udara yg sejuk,air yg brsh tdk aq temui lg disini..yg ada hy program pemda yg instan sblm dtg musim pnghujan..itpun jg g optimal pngerjaannya.yg optimal hy bsrnya anggaran sj..brbgai perda jg da dikeluarkan ex.larangan merokok d t4 umum.tp praktiknya jg nol…tau dech!!

    Comment by ghostyoen — November 2, 2008 @ 3:59 pm

  16. ya allah.. bener lho malang sekarang panas gak ada bedanya sama jakarta kemaren pulang kampung masya allah kaget..gak nyangka dulu kalo malam mau tidur pake selimut dobel2 kemaren tidur pake kaos singlet doang itupun masih gerahhhh..mandi dulu kalau belum jam 10 siang gak berani..kemaren pulang main jam 7 malam masih mandi gak dingin waduh..apalagi di malang kotanya ampuun kayaknya matahari semakin dekat aja sama bumi ya

    dewisang,
    ozon-nya dah bolooooooooong banyak tuh, tp aku baca di koran, karena awannya ga’ ada, jadi sinar matahari ga’ ad ayg ngalangin. terus karena kemarin posisi matahari tepat di atas ekuator, klo ga’ salah sih. Tp, november ini katanya awan dah mulai byk……….

    Comment by djalal — November 6, 2008 @ 9:24 pm

  17. salam kenal sebelumnya. wah, bener banget tu. kapan indonesia jadi asri klo kurang kesadaran. SAY TO GREEN!!!semangad

    eelham182.wordpress.com

    dewisang,
    oke deh.kita sama2 mendukung program ini, let save our planet, makasi ya……

    Comment by eelham182 — November 8, 2008 @ 8:18 pm

  18. sama2

    Comment by eelham182 — November 11, 2008 @ 6:00 pm

  19. Hai… aku baru baca sebagian, nanti aku teruskan lagi… tapi, aku setuju dengan pesan mbak Imel. Mari kita mulai dari hal-hal yang sederhana, mulai dari sekitar kita, dan mulai dari sekarang.

    dewisang,
    makasi mbk dah mampir….

    Comment by agoyyoga — November 11, 2008 @ 8:29 pm

  20. mampir saja Mbak .. eh bu:mrgreen:


    dewisang,
    masih muda kok Pak, panggil apa aja boleh…..

    Comment by hmcahyo — November 15, 2008 @ 7:31 am

  21. Sampai sekarang bapak masih merokok nggak?
    Diingatkan tuh…

    dewisang,
    wahhhhhhh..ini mas yang manis itu ya..yg abis ketemuan ama Mbk Imel….makasi ya mas dah datang di blog-ku….bapakku? waduh parah banget, sehari 1,5 pak paling, ga’ bisa ingetin, keras kepala, aku dah males, paling aku yg mingir klo dia ngrokok. makasi ya mas Cakep…dateng lagi…….

    Comment by Daniel Mahendra — November 16, 2008 @ 7:02 am

  22. Loh, gw belum komen di sini yak?
    Perasaan udah deh…!
    Hihihi..8x padahal ada nama ogut di sana…!

    Gw juga ngumpulin botol2 madu yg udah habis. Memang bukan dari plastik sih tapi kalau dibuang kan jadi sampah. Sampai kakak gw nanya, “Apaan tuh?” Disangkanya botol arak. Hihihi…8x kacow nih kalau disangka gini. Ah ga peduli, yg penting ga nyampah!

    dewisang,
    setuju……mang

    Comment by mang kumlod — November 18, 2008 @ 3:54 pm

  23. This is my blog .. how to get high page ranks.. pls tel some tips..
    (or)
    Wat are the corrections should i do in my blogs pls do reply

    http://foreign-exchange-ideas.blogspot.com
    Thank u in advance🙂

    Comment by R.Anand — November 21, 2008 @ 8:30 am

  24. Assalamu’alaykum bloger smuanya…
    Gue SPAKAT buanget neh sama idenya mbak dewisang….
    Scara kognitif seh, ane kira dah banyak yang paham tentang bahaya global warming, tapi permasalahannya secara afektif banyak yang belum tersentuh dan tergerak tuk ngelakuin hal yang sepele en ringan itu…
    ehmmmmmmm, kalo aku seh, ingin menjadi seperti seorang pelacur yang sama Tuhan dimasukin Surga, hanya karena memberikan minum seekor anjing yang kehausan dengan menyiduk air di sumur dengan sepatunya…, so…, siapa tahu Tuhan menghadiahi ku dengan jannah-NYA, hanya karena satu bungkus permen yang ku kantongi tuk kumasukkan ke tong sampah, demi menolong “bumi-NYA” yang sedang “Kehausan” akan “kesegaran” ini???? i don’t know!!!!
    so…., GO GREEN!!! NOW!!! BY YOUR SELF!!!

    Comment by Fathy Farhat khan — November 30, 2008 @ 1:11 pm


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: