DewiRakhma^Psy Weblog

January 30, 2009

Gift

Filed under: About Me — Tags: — dewisang @ 11:34 am

Pagi tadi (kemarin, red)diawali dengan baris di depan kelas, masuk, doa, baca Asmaul Husnah, presensi, terus sholat dhuha berjamaah. Kemarin, mulut baru mingkem, aku bilang kita mau sholat di masjid, semuuuua luaari tungganglanggang kaya’ kesurupan menuju masjid besar. Padahal, maksudku adalah mushola yang ada di dalam sekolah. Terus aku suruh si Aisyah nyusul teman2nya ke depan. Sisanya, jalan bersamaku, sekitar 6 orang, dan mendapatkan giliran wudlu duluan dan boleh masuk mushola dulu. Yang lain kena’ omelan dulu tentunya.
Nah, akhirnya tadi aku suruh baris, jalan harus tetap lurus sampe di tujuan. Berhasil, trouble maker-pun nurut. Wudlu, gantian, juga bagus, di dalam masjid bagus, sampai selesai. Ga’ tau ditempeli apa, si Ifal si tukang ribut, ga’ ganggu sama sekali, diem, dan maju untuk jadi imam. Ya Alloh, sungguh aku bersyukur, semoga bertahan. Pas pelaksanaan ga’ perfect, tetep, ada yang goyun disana-sini, tapi ga’ keterlaluan seperti biasanya. Sudah waktunya ke kelas, baris, terjadilah insiden.
Guyon, dorong-dorongan, yang belakang dorong keras ke depan, aku bilangin ga’ mempan. Habis itu, yang depan ada yang ga’ terima, wis pukul, tendang, si tukang dorong (Abel). Fani meski kecil, wuih tapi gesit, jadilah dapet beberapa pukulan, aku pisah dengan sekuat tenaga yang aku punya, Abel aku pegangi, tapi ya gitu terus berontak, anak-anak diemmm, wajahnya pada takut, cwek maupun cwok. Yang diincar Abel adalah Ifal dan Fani. Secara akal sehat, pasti Bu Guru yang kecil ini kalah degan anak2 yang banyak gizinya ini, tapi untung aku peluk dia, kepalanya tak pegang, aku belai-belai, sambil ku bilangi “sudah Bel, sudah….”, dia terus aja berusaha berontak. Akhirnya, aku suruh smua keluar, pake sepatu, Abel tetap kau pegang.

Anak-anak langsung berhamburan keluar, pke sepatu. Aku teriak dari dalam, “baris lagi Mas, baris”. Abel dadanya masih berdegup kencang, dia di dalam sama aku, dia juga wis kebelet keluar, ngejar sasaran tadi. Tapi pelan-pelan, napasnya mulai teratur, teman2nya dah pada kabur, aku bilang, “udah yuk”.           Huh….syukur…deh…aku dan muridku selamat, coba klo aku ga’ sengaja ketendang, bisa mental Bu Gurunya. Tapi, enaknya, habis situasi ga’ enak gini, mereka ini jadi pada diem, heh..lumayan ga’ usha teriak-teriak. Karena masing2 masih dendam sendiri2. Belum lagi jagoanku yang satunya saudara2, dia baru masuk Sabtu, karena dia sedang berlibur ke Ujung Pandang, dialah Wafdan. Dan satu lagi, si kecil yang gemesin, yang butuh 1 orang buat pegang dia juga belum masuk, Ryan. Aku yang single parent dengan 23 anak yang super seru, wow..semoga sakit tidak mempan padaku karena aku tidak mau melewatkan perkembangan anak2ku barang seharipun. AMIN.
Setelah istirahat ada acara gosok gigi, Asa, jagoanku yang lain, ga’ mau antri, ga’ mau gsok gigi di KM. Maunya di wastafel. Aku panggil, dateng, tapi terus lari lagi, akhirnya di wasrafel dia gosok gigi, aku ga’ bisa ngawasi di 2 tempat kan. Aku ambil yang lebih penting, yang penting, aku udah peringatkan, sudah teriak juga, tp aku ga’ bisa klo disuruh marah2. Eh, ada yang lapor, Alya, “Bu, Asa nyiram papan pke air”. Astagfirloh….ya Alloh, mangkel gitu rasanya. Aku bilang “Ya. Mbk, tunggu”. Aku ke kelas, dan ya ampun, dada udah sesek.
Tapi, yang keluar cuma “Mas, kamu ngapain, kenapa? Dia diem, nunduk, terus bilang “ga’ pa pa'”. “Kenapa Mas, papannya kan ga’ bisa dipake klo basah”. Diem aja. Karena aku juga mesti ke KM lagi, ku tuutp dengan “diulang lagi ga’? Dia bilang “ga’ Bu”. “Asa sekarang sapu kelas, Bu Guru kembali pokoknya harus sudah bersih”. Aku tinggal karena mesti ngawasi yang lain yang sedang gosok gigi. Aku keluar kelas, awas yang lain, Alya bilang lagi “Bu, Adi kasih air di papan, dari gelas, tangannya dimasukkan, terus dicipratin ke papan”. Astagfirloh …Masya Alloh anakku. Aku masuk lagi, terus aku bilang ‘Ya Alloh Adi, udah rapikan sepatu di luar’. Dia langsung beranjak, dan merapikan sepatu, beda sama Asa.
Masuk kelas semua, semua sibuk, tapi aku ga’ liat Asa, tak biarin aja. Aku di meja guru, ada kepala yang nongol dari kursi paling belakang. Ngintip, aku liat, ilnag lagi, ngintip, aku liat ilang lagi, smabil cengengesan. Ya alloh, anak orang……dan aku sumpah, pengen ketawa, gemes, ya Alloh, anak ini…pengen tak gigit. Dia takut sebenernya, sadar klo dia salah. Akhirnya, dia rayu-rayu aku, tanya-tanya, “Bu, ini diapakan?”. “Bu, ini dipasang dimana”. Aku jawab singkat dan jelas. Tanya lagi, “Bu, ini diwarna ta?” dan berhasil, memang kau butuh tulisan itu diwarna, ya udah deh, cair.
Sholat Dhuhur tiba, dan Abel, Asa, tetep, mesti diobrak-obrak dulu, sampe pulang ya gitu, semua sudah ready, anak 2 ini, sama sekali ga’ peduli, Ya Alloh, sabar..sabarrrrr…..pas sholat itu mereka guyon terus, ga’ karu2an, aku sudah panggil berkali-kali, aku datengi, aku pegang mukanya (pipinya dengan dua tangan) dan aku bilang “Maaaaaaaas, hiiiih, kok ga bisa dibilangin se”. Mereka terus aja…dan sungguh tingkahlaku mereka itumasih lucu, gimana dong???aku ga’ bisa marah, yang ada aku ga’ kuat dan ketawa cekikikan…sendiri lagi, kaya’ orang gila ya..aku mikir, waduh, pasti bikin aku ga’ dihormati nih….tapi biar aja deh, sumpah aku ga’ bisa ngempet…aku cuma bisa tutupi pke kerudung….
Tadi, juga ada acara ke perpus, abis sholat Dhuha. Alya&Kevin, ga’ keluar2, bisa dibilangin akhirnya mau ikut, tapi sudah disana, ijin mau keluar sebentar. Ya sudahlah, aku ijinkan, asal ga’ lama2. Karena ada yang mesti diambil di kelas, aku turun, aku buka pintunya, ternyata mereka berdua sibuk membungkus kado. “yah, Vin, kita ketauan”, kata Alya. “Bu, aku lo bungkus kado buat Bu Dewi”. Aku keluar, dan pura-pura cuek, asline seneng, anakku-anakku, ada-ada aja….akhirnya aku bilang “Mbk, cepet ke atas, ditunggu Bu Guru”.
Senengnya punya murid yang bisa nulis salah satunya, mereka bisa mengungkpakan isi hatinya dengan tulisan. Bunyinya begini
“Makasi ya bu dewi karna bu dewi
sudah menggantikan bu nur n bu anis
sebagai tanda terima kasih. Di dalam ada kado buat bu dewi

ttd         ttd

kevinia    Alya

Hari Rabu kemarin, aku dikasi kertas lipat sama Kevinia, dimasukkan ke map-ku “Bu, jangan dibuka lho, nanti aja”. Anak-anak pulang, buka, tulisannya “bu dewi cantik”…hi….hi..lucu ya…
Waktu aku masih magang dulu, jam 10 baru ke kelas mereka, seminggu kali, mereka kasih aku, stationery, macam, penggaris, buku, pulpen…aku bilangin juga percuma anak-anak ini. Aku sudah bilang “Mbk, ga’ usah pke begini2an, ynag penting nurut aja sama bu guru, bu guru sudah seneng”. Anak-anak paling bilang “ga’ kok bu, gpp”. “lho, uang jajannya kan jadi berkurang”. “ga’ bu gpp”.
Waktu itu tulisannya begini
“B. Dewi kado ini untukmu dari:
Mbk: Kirana
ucca
Kevin
Dina
trima kasih bu dewi baik sekali.
Ada lagi. B. Dewi kita sayang B Dewi B. Dewi baik sekali dan juga sudah menceritakan
makasi B Dewi Assalamualaikum warah matuwah hiwabarokatu
Grup

1.ucca
2.kirana
3.sefi
4.putri
5.vivin
6.dina
tanda tangan
………………..

Yang paling bikin aku terkesima hari ini adalah, si pintar di kelasku, yang juara 1 dari kelas 1, Dina namanya, dikasi nonton tivi hari Sabtu dan Minggu aja. Dia suka sekali baca, 2 buku maksimal 3 hari, kadang sehari, seminggu udah berapa…..dari kelas 1 sudah ganti 3 kali catetan pinjem yang di perpus itu, namanya apa ya..tau’ deh. Dia up to date masalah berita, macam Gerhana Matahari Cincin, Palestina. Dia satu-satunya di kelas yang menulis tentang Palestina ketika disuruh menulis puisi. Tipe anak ideal deh, ga cuma otak kiri, tapi otak kanan, dia nurut sama gurunya, sopan, tapi ga’ pendiem, berani menjawab, punya inisiatif, top deh.
Ada lagi yang ga’ tertarik sama tivi, dia bilang “nonton tivi itu bikin bodoh”. “Kok bisa Mbk”, katakku. Ya, klo nonton tivi itu kan diem, bengong, tapi klo baca itu bikin pinter. Keluarganya punya aturan nonton tv 2 jam. Pernah, karena melanggar peraturan keluarga dia ga’ mausk sekolah karen dikunciin di kamar. Dia juga jualan lho, hebat ya..sesuatu yang tidak munkgin aku lakukan, karena aku malu, selain itu aku tidak tega. Klo jualan kan mesti cari untung, nah aku pernah nyoba bawa dagangan orang, yang ada hati kecilku ga’ tenang, ngrasa berdosa, kenapa ya…klo kata temenku, namanya dagang itu ya jelas cari keuntungan, terus kita dapat apa. Yang jelas, aku ga’ cocok dagang, cocoknya di bidang jasa, pengennya orang2 itu semua gratis, ga’ usah bikin susah orang, kan enak ya…..hi..hi…hi….mimpi gue…….

5 Comments »

  1. hihihihi dewi kamu cerita udah kayak air ngocor dari keran. Kebayang deh repotnya ngurus anak segitu banyak. Udah gitu anak orang lain lagi, salah-salah kita yang dimarahi ortunya ….huuuuuu ogah deh aku.

    EM

    dewisang,
    tau ga’ Mbk, Sabtu kemaren sepatu muridku ilang satu, hiya…bapaknya yang masih pke baju tentara ke skul, kep sek ikut heboh..padahal biasa aja, dan pastinya kau bakal tanggungjawab, ga’ usah pke disuruh.ketemunya dimana? di lt.3, kamar mandi, ada yang usil, heh..bikin jantungan, harus naik turun berapa kali aku, sampe’ lemesss…udah gitu ada lagi, ortu ke skul, anaknya tyt ga’ ada dskul, pdhl janjian ibunya yg jemput, aku sih yakinnya dia ikut antar jemput biasanya. wis, aku bolak-balik telp….dan akhirnya aku bilang, mungkin belum sampe rumah, ya udah bu, saya pulang nanti klo ga’ ada saya ke sini lagi..monggo..aku bilang..heh, Sabtu yang aneh

    Comment by Ikkyu_san — January 31, 2009 @ 6:22 am

  2. Ibu guru yang baik hati … setujes saya sama anak-murid Ibu🙂
    Halo Mbak Dewi, apa kabar ?
    Selamat berakhir pekan aza dech yach🙂

    Salam hangat
    Ben

    dewisang to Om Ben,
    lagi sakit gigi OM, ga’ sempet bales2 sori, lagi sibuk bgt, belum bisa atur waktu..he….he..
    warm regard too

    http://benedikawidyatmoko.wordpress.com

    Comment by Benedict Agung Widyatmoko — January 31, 2009 @ 12:28 pm

  3. ow.. lucu kali “anak-anak” ibu guru satu ini.
    dewisang,
    hi..hi..lucu dan “gemesin”

    Comment by sofianblue — February 6, 2009 @ 7:18 pm

  4. salam kenal ya..
    ikut baca-baca panjang tapi asyik juga

    Ok met menulis terus, ntar aku samperin hehehe

    dewisang,
    txs for reading….oke aku samperin

    Comment by shalimow — February 9, 2009 @ 7:29 pm

  5. Senang sekali, Bu Guru.. Aku link, yaa..

    Comment by AL — August 24, 2009 @ 3:37 pm


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: